Binatang Peliharaan...

Feb 18, 2017

Memancing udang galah bersama Danish

Salam....

Harii ni pergi mancing dengan Danish, sebelum mancing gua pesang dengan Danish selesaikan dulu solat isyak lepas tu berdoa agar dimurahkan rezeki.. kita klu nk sesuatu kena memohon dgn nya...

Usai solat berjemaah gua bagi lagi tazkirah bab rezeki org tak sama kadang kita dapat lebih dan klu tgk org lain kurang dr kita kita mesti bersyukur dgn nikmat yg Allah dah berikan utk kita..

Habis semua yg wajib di sudahkan, kini kami sudah bersedia utk turun memancing udang. Hari ni hanya kami berdua yg akan memancing bila melihat mata Didi sudah merah mcm biji saga, jadi gua mengunakan kuasa vito untuk menghalang Didi utk turut serta dlm xpdc kali ni.

Jam sudah menunjukkan pkl 11 mlm. Kebiasaanya kami sampai dlm pkl10.30 tapi hr ni lewat sikit. Ada beberapa org pemancing veteran sudah pun berada di sana dr pkl 10 lagi, pun begitu masih tiada hasil tangkapan yg naik pada hari ini...

'Mungkin blom rezeki dia mlm ni' bisik gua dlm hati sambil tangan gua dah mengait-gait umpun2 utk dipasang ke mata kail dibuat umpan udang galah...

'Bismillahi tawakall...' umpun2 sudah siap dipasang, menunggu dilabuhkan ke dasar sungai Kerian. ' Bismillah... ' gua dengar Danish mengucapkan kalimah sambil melontarkan batang joran ke tengah sungai Kerian... namun gua boleh dengar bunyi  ladung timah tembaga yang diikat jatuh berhampiran dgn tempat Danish bediri melontar. 'Tak jauh la tu dia baling" gua berbisik dlm hati sambil tangan terus mengait umpun2 dibuat umpan.

'Ayah..Ayah... tolong..tolong ' dapat Udang nih." Jerit Danish tak sampai 10minit dan gua pun tak abis memasang umpan ke mata kail. Baru siap dua joran diisi umpan sudah ada rezeki Danish mlm ni... semua mata memandang kearah kami bila mana udang galah besar yg naik dlm 400g jgk klu dilihat gayanya.

Danish besorak gembira dgn hasilnya itu. Gua merasakan mlm ni malam kami memandangkan baru sja sampai sudah ada hasilnya.

Kini giliran gua pulak melontar umpan joran ke tengah sungai, gua suruh Danish tgk mcm mana cara melontarkan joran yg betul, Danish hanya memerhatikan sja sekali gua tengok muka Danish seakan mencebek melihat cara gua membaling upan joran ke tengah sungai.

Dah hampir setengah jam apa pun tanda tak kelihatan.. jangan kata bergoyang pada batang rod tali pun tak begerak.

Tiba-tiba sekali lagi Danish menjerit kuat, gua kaget dengar suara Danish.. aikkk tak kan naik lagi.. ya memang betul2 naik lagi galah kali ni lagi besar dari yang mula tadi. Sepit udang tu hitam sudah tu besar lagi uhhh bestnya rasa nak mengangkat udang besar2 mcm ni. Tapi belom ada rezeki. Habis saja umpan dipasang Danish melontar lagi 'Bismillah hitawakal....' kedengaran Danish berbisik sambil melontar joran sekali lagi lontaran tak pergi jauh hanya beberapa depa saja dari tempat dia melontar...

Tak sampai setengah jam naik lagi udang galah tapi tak sebesar yg sebelumnya. Usai memasang umpan sekali lagi di tauknya umpan joran ke tengah sungai namun masih tak pergi jauh. Gua memusingkan tali kemudian angkat balik umpan tadi dan tolong melontarkan semula ke tengah sungai.

Sebenarnya hati sudah panas dah hampir 2 jam satu apa pun tak lekat jangan kata udang ikan duri pun takde naik lagi. Pasrah saja bila melihat sekeliling masih ada pemancing yg lebih awal datang dr kami namun masih belum diberikan rezeki hari ni.

Masuk kali keempat Danish dapat lagi udang galah yg sederhana saiznya. Gua dah hilang sabar... angkat smua 3 batang rod joran yg msih ada berbaki umpan yang blom diusik ikan mahu pun udang kemudian mengajak Danish balik saja dengan perasaan yang bercampur2 sakit hati pun ada, geram pun ada mana taknya sekor pun lekat, gua jaga 3 rod joran tak naik walau pun seekor tapi Danish yg amatur dpt sebanyak itu.... sadis

Dalam kereta tak banyak kami bersembang tak mcm masa kami dtg tadi, sampai di rumah Danish mengangkat timba yg berisi udang galah berjalan masuk ke dlm rumah ketika di pintu pagar Danish mengeluarkan kata... ' Sabar lah ayah hr ni bukan rezeki ayah,.mungkin masa solat tadi ayah tak mohon betul2 dengan Allah untuk dpt rezeki yg banyak hari ni...' Danish mengieluarkan paku buah keras pada hidung gua.

Walau pun telingga gua panas mendengarnya tapi gua harap dia faham maksud rezeki org kita tak nampak kita tak tahu.... berdoa inshaAllah akan dimakbulkan. Gua masuk rumah dengan hatinya pasrah dan hanggin.... ishh terkena malam ni... bersyukurlah apa yg ada bisik hati gua yg sedang menangis tak dpt nk bwk naik udng galah wehhhh.... benci !!





Feb 14, 2017

novel: Ehh Sengett!! 2017



 BAB 1

“Aih,dah ler dari ko pikir pasal Farin tu baik ko study la beb?” kata Fatin memecah kesunyian bilik hostel. “Nia just go on! Dia  tu aligator tak sedaq diri tau dak!!” marah Laila lagi. Ummi hanya mengangguk sambil berpeluk tubuh seperti burung belatuk membenarkan kata-kata Fatin dan Laila. Nia merengus tidak puas hati. Nia kalau boleh masih juga mahu menidakkan kata-kata teman baiknya.”betul ke dia buat macam tu?” bisik Nia didalam hati.
Bla…bla..and bla… perkara yang lepas jangan dikenang !! Tok Daddy cakap” kalau dok  pikiaq sangat boleh jadi gila”. Nia yang  lama sudah brammm.. dari hidup ini sejak 2  tahun lepas. Sekarang Nia yang baru sudah muncul. Just new life, new style, new love but still the old bestie!!


“Nama aku Dania Sabrina binti Daniel Bizan panggilan sweet manja Nia. Aku adalah seorang penganggur terulung a.k.a peminta duit setia family. Kerja aku selain memetik buah strawberi dekat dalam peti ais rumah, aku juga kuat buat taik mata….” kerja sambilan aku iaitu review produk walaupun biasa-biasa saja takde nak kata jadi kaya tapi okey lah untuk duit sampingan, but okey sebenarnya aku suka kalau dapat benda free yang aku boleh guna terutama pakaian atau alatan makeup, walau pun aku tak suke sangat makeup tebal-tebal atau over look tapi aku suka la barang yang orang nak bagi percuma, itu yang penting sebenarnya hehe.. tapi okey la dari duduk sajakan.
Ape kau mengarut merepek ni, Nia Sabrina?! Nia mula menhantukkan kepala dimeja solek perlahan-lahan dua tiga das untuk melepaskan stress yang teramat sangat.
Cuttt…
Cepat saja dia menekan butang stop dalam video kamera kesayangannya itu. Hishhh, kebosanan  melanda double triple ni. Ape aku nak buat untuk mengisi masa yang lapang dan tak menyempit langsung ni? Nak keje dengan Tok Daddy dan Daddy, sangatlah teramat-amat malas! Kononnya nak  do it by own self tapi berpuluh  resume dah hantar, panggilan interview tak sangkut-sangkut jugak! Ape nak jadi dengan aku ni?! Sangat bosan, jerit hatinya tidak tahan.
Tetiba keluar  bunyi suara orang ketawa berdekah-dekah macam tengok maharaja lawak mega . Nia terpana!! Kaku sebentar.



Pantang keturunan betul aku orang gelakkan aku dengan takde sebab ni! Siapa yang terlampau berani tu?, Nia menoleh kesemua arah, kedua biji matanya kini tertumpu kepada susur tubuh seseorang yang sedang ketawa berguling-guling dibalkoni. “Aiseymen, bukan main suka mamat ni”, Nia mencebik bibir geram bukan kepalang.
“uii, minah pendek! Kau ingat kau tu syasya solero ke nak masuk youtube??!”
           Hampeh, betullah kalau sehari tak merosakkan mood aku memang tak sah kan, dia ni.

 

          “oi, mamat perasan tinggi ni , pergi jaga tepi kain sendiri tak boleh ke? nak jugak sibuk hal orang?” mengomel Nia dengan hati yang panas.

              Fazzrul Iman tergelak-gelak puas. Terasa kelakar melihat gelagat kakaknya Nia beraksi didepan video. Entah ape yang difikirkan minah tu, dia pon tak paham, but she  always cute.

Nia mengepal-gepal penumbuknya sambil ditunjukkan pada Iman. Nia menggetap bibir. Geram Nia bertambah-tambah melihat si Iman masih ketawa mengekek. Budak ni memamg ade penyakit suka menyakat, sejak mereka berdua masih kecil lagi. Entah apa yang seronok sangat dapat menyakat dirinya itu. Ada saja akal untuk Iman mengenakan kakaknya Nia. Tak  perasan pula  Nia  gelagatnya diperhatikan oleh Iman dari tadi. Anyway Iman adik yang pertama kesemua sekali Nia ada empat beradik, tiga lelaki dan Nia adalah yang sulung iaitu princes
Jarak umur antara memang agak jauh Nia dengan Iman Empat tahun beza yang lain beza dua tahun tapi okey la Dapat manja lebih dari adik beradik yang lain memandangkan Nia kan anak perempuan tunggal dalam keluarga “what a princes…” hehe, begitulah fikir Dania setiap kali berkumpul dengan adik beradik yang lain dia sangat bersyukur dengan apa yang dikurniakan kepada dirinya walaupun sebenarnya dia sangat teringgin ada adik perempuan.